Kemendagri dan Kemenkeu Sepakat Integrasikan Sistem Informasi Dana Otsus dengan SIPD

REAKSIMEDIA.COM | Jakarta – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) terus mendorong transformasi digital terkait pengelolaan keuangan di daerah, terlebih karena pemerintah daerah (pemda) wajib memberikan informasi pengelolaan keuangan secara transparan. Oleh karena itu, Kemendagri dan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) sepakat mengintegrasikan Sistem Informasi Dana Otonomi Khusus dengan penggunaan Sistem Informasi Pemerintahan Daerah (SIPD).

Pelaksana Harian (Plh.) Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Keuangan Daerah (Keuda) Kemendagri Agus Fatoni menekankan, seluruh pemangku kepentingan atau stakeholder harus memiliki komitmen yang sama dalam mendorong transformasi digital pengelolaan keuangan daerah. Hal itu salah satunya dengan memanfaatkan SIPD yang telah dibangun Kemendagri.

“SIPD dapat menyajikan informasi pemerintahan daerah, termasuk informasi keuangan daerah,” kata Fatoni dalam Rapat Persiapan Integrasi SIPD dengan Modul Pengelolaan Pendanaan Otonomi Khusus (Otsus) Sistem Informasi Keuangan Daerah (SIKD) secara virtual, Selasa (22/2/2022).

Menurut Fatoni, melalui penggunaan SIPD, Kemendagri dapat memantau daerah yang belum menetapkan APBD secara real time. Dengan demikian, Kemendagri bisa memberikan asistensi dan pembinaan agar penetapan APBD dapat dipercepat, sehingga realisasi APBD berjalan maksimal.

“Kemendagri mendukung upaya integrasi SIPD dengan modul Pengelolaan Dana Otsus SIKD,” tegas Fatoni.

Fatoni berharap, melalui rapat persiapan integrasi SIPD dengan modul Pengelolaan Dana Otsus SIKD dapat menyamakan persepsi, agar pengelolaan keuangan daerah lebih efisien, akuntabel, dan transparan.

Selain itu, Kemendagri juga telah membentuk tim helpdesk yang akan turun langsung untuk membantu daerah dalam memanfaatkan SIPD.

“Kalau daerah terkendala terkait dengan SIPD, bisa langsung koordinasi dengan Tim Helpdesk,” ujar Fatoni.

Sementara itu, Kepala Sub Direktorat Dana Insentif Daerah, Otonomi Khusus, dan Dana Keistimewaan, Direktorat Dana Transfer Umum Jenderal Perimbangan Keuangan (DJPK) Kemenkeu Ardimansyah berharap, kolaborasi ini dapat meningkatkan kualitas dan mutu dalam pengintegrasian sistem informasi pengelolaan dana Otsus dengan penggunaan SIPD. Dengan demikian, dapat memperkuat akurasi dan akuntabilitas pengelolaan anggaran.

Baca juga:  Bantu Ringankan Beban Korban Erupsi Semeru, Kapolrestabes Semarang Lepas 5 Truk Berisi Baksos Peduli Semeru

“Mendukung penguatan SIPD, kami ingin mendapatkan data informasi pengelolaan Dana Otonomi Khusus Sistem Informasi Keuangan Daerah guna mendukung integrasi Sistem Informasi Pemerintahan Daerah,” kata Ardimansyah.

Ardimansyah menambahkan, pengintegrasian Sistem Informasi Dana Otsus dengan penggunaan SIPD penting, karena salah satu semangatnya memperbaiki kebijakan, prosedur, dan pendanaan. Hal ini juga dapat meminimalisir anggaran pemda untuk mengembangkan Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik di bidang perencanaan, keuangan, dan pelaporan daerah. Dengan langkah ini diharapkan berbagai data yang tersaji dapat lebih terintegrasi, efektif, dan efisien.

Laporan : Suryadi
Sumber : Puspen Kemendagri

Tags: